Friday, November 26, 2010

JEM dan PES


السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah, selesai sudah perjumpaan para mentor peringkat azhar dan ain shams (akhawat) pada Jumaat 26 Nov 2010. Sebenarnya dibuat di tempat yang berbeza, bermula pada jam yang berbeza dengan pengisian yang berbeza. Cuma perkaitannya, singkatan nama program yang agak kelakar sedikit.

Program perjumpaan mentor Azhar dinamakan Jejak Mentor Dinamik (JEM) manakala program perjumpaan mentor untuk Ain Shams dinamakan Prepare, Excel, Succeed (PES) - Terbayang makanan sahaja bila dengar nama kedua-dua singkatan ini.

Mungkin ada para mentor sendiri tak mengetahui. Namun memandangkan ana terlibat secara langsung, ana yang pertama menyedari hal ini. Program yang bermanfaat untuk para mentor, diharapkan JEM bakal berterusan. Untuk PES, terserah kepada urusetia mereka.

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Saturday, November 20, 2010

Tragedi Memali : Begitu Rupanya Kisahnya


السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Dahulu,2009 apabila ana tahu tentang tragedi Memali, ana hanya memandang ia sebagai perkara biasa. Maklumlah, waktu peristiwa itu berlaku, ana masih tidak wujud. Dan sewaktu mengetahui tentang tragedi ini, ana masih mentah. Tiada sensitiviti dan penghayatan apakah itu perjuangan Islam yang sebenar.

Hari demi hari berlalu, sekarang, lebih kerap kembali mendengar kisah ini. Namun masih memandang sebagai perkara biasa. Namun hari ini terasa tersentak sedikit tatkala membaca berita di atas talian berkaitan tragedi ini. Terasa diri ini amat lemah mengetahui sejarah lalu apatah lagi isu semasa yang didepani.

Ana tidak akan mengulas panjang, sekadar menyediakan rujukan yang ana pernah baca dan rujuk mengenai peristiwa ini. Pertama kali ana mengetahui perkara ini sewaktu membuat slideshow untuk Ekspo Gempak PMRAM 2009. Waktu itu hanya mengambil sebagai tragedi berdarah, tidak pernah terlintas untuk mengetahui apa sebenarnya. Berita yang ana sisipkan di laman ini menaikkan rasa ingin tahu apa itu sebenarnya. Sekadar perkongsian.

BALING, 20 Nov: Tragedi berdarah Memali 1985 adalah kemuncak ketakutan Umno untuk berlawan hujah dengan PAS, kata Datuk Seri Tuan Guru Abdul Hadi Awang.

Mengkisahkan semula sejarah hitam tersebut, Presiden PAS itu berkata, ianya bermula dengan isu kafir mengkafir di mana PAS pada waktu itu dituduh mengkafirkan Umno.

Ekoran itu Perdana Menteri ketika itu, Dr. Mahathir Mohamad mencabar PAS berdebat.

"PAS setuju berdebat. Umno bagi pelbagai syarat yang dijangka PAS akan tolak, tetapi PAS berani menerima.

"Antaranya Umno yang menetapkan tajuk debat dan Umno yang menjadi pengerusi debat.

"Apabila tiba masa dijanjikan, PAS bersiap untuk ke RTM, tiba-tiba Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja Melayu isytihar debat dibatalkan," katanya yang juga Ahli Parlimen Marang ketika merasmikan Sambutan Ulang Tahun ke-25 Memperingati Peristiwa Memali di sini, malam tadi.

Ceritanya lanjut, beliau berkata, Dr. Mahathir kemudiannya menghimpunkan pemimpin Umno dalam satu himpunan dan memarahi ulama-ulama Umno kerana tidak berani berdebat.

Kerajaan kemudiannya mula memberi tekanan terhadap PAS dengan mengganggu ceramah PAS dan Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA) mula digunakan untuk menahan pimpinan PAS.

Menurutnya, ramai pemimpin PAS yang berjaya ditahan polis melainkan Ustaz Ibrahim Libya.

"Kerajaan BN berunding dengan pimpinan PAS mohon dipujuk supaya ustaz Ibrahim menyerah diri, namun PAS membantah.

"Sebaliknya kita mendesak supaya arahan menangkapnya ditarik balik.

"Oleh kerana mereka tidak mampu berhujah, kemuncaknya berlakulah pembunuhan Memali," kata Abdul Hadi lagi.

Tragedi Memali menyaksikan 14 orang terbunuh ketika bangkit menentang lebih 3,000 anggota polis yang cuba menahan Ustaz Ibrahim Libya yang merupakan orang kuat PAS dan 35 yang lain di bawah ISA 1960.

Selepas pembunuhan berlaku, ulama-ulama PAS mengisytiharkan mereka yang terbunuh adalah syahid.

Sekat kebangkitan PAS

Menurut Abdul Hadi lagi, tragedi Memali juga antara lain dirancang bagi mematahkan kebangkitan PAS melawan Umno ketika itu.

Namun ujarnya, semangat perjuangan PAS tidak pernah mati seperti yang diinginkan pemerintah, malah terus subur dan semakin ramai orang mendokong PAS termasuk bukan Islam.

Sambutan jubli perak selama tiga hari bagi memperingati peristiwa Memali diadakan di Madrasah Islahiah Diniah - sekolah yang diasaskan oleh Ustaz Ibrahim Mahmud atau lebih dikenali sebagai Ibrahim Libya.

Ianya adalah anjuran Dewan Pemuda PAS Kedah dengan kerjasama Pemuda PAS Pusat.

Kemuncak program ini adalah pengkisahan semula peristiwa berdarah itu yang akan disampaikan Setiausaha PAS Kedah, Senator Muhammad Yusof Husin di akhir program tersebut.

Beliau adalah antara yang terlibat secara langsung dengan peristiwa terbabit.

Antara pengisian lain sepanjang program tersebut termasuklah, ijtimak guru dan pelajar pondok, konvoi Pemuda PAS, persembahan nasyid, tahlil perdana, klinik smart solat, pameran gambar tragedi berkenaan, pameran jabatan pendidikan negeri, dan ceramah perdana.

(sumber)

rujukan lain :
blog memperingati tragedi memali
wikipedia


والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Sunday, November 14, 2010

Sensitiviti sebagai umat Islam : kekal atau bermusim?

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Segala puji bagi Allah yang masih memberikan nikmat kepada diri kita samaada dalam sebesar-besar nikmat iaitu nikmat iman dan nikmat Islam, juga sekecil-kecil nikmat, berdegupnya jantung dalam rentak yang stabil dan nikmat oksigen yang dibekalkan keseluruh sel-sel dalam tubuh. Selawat dan salam buat junjungan mulia, kekasih kita, yang akan memberi syafaat pada Hari Kebangkitan kepada ummat Baginda, nabi Muhammad s.a.w., dan buat para ahli keluarga baginda, para sahabat dan semua yang meneruskan perjuangan risalah yang dibawa oleh baginda nabi s.a.w.

Alhamdulillah, setelah sekian lama gagal meluangkan waktu untuk 'menukilkan' secebis catatan di dalam laman ini, pada hari ini Allah menganugerahkan kekuatan dan kesihatan untuk ana meneruskan perjuangan dalam medan penulisan ini. Saban hari, kita dihidangkan dengan telatah hidup manusia, samaada yang menghiburkan, menyedihkan, atau mengundang kemarahan. Persepsi untuk mengkategorikan semua ini, subjektif mengikut keimanan dan sensitiviti individu itu sendiri.

Bagi seorang yang berakhlak mulia, samaada yang beragama Islam atau tidak, sudah pasti melihat gejala sosial yang melampau menyedihkan merekah bahkan bakal mengundang kemarahan andai berlaku di depan mata sendiri. Manakala bagi mereka yang hatinya 'mati' akan merasakan ia adalah sesuatu yang biasa sahaja pada zaman ini. Zaman modenlah katakan. Mereka yang sememangnya terlibat dengan kancah sosial (yang menurut istilah Islamik ialah maksiat) sudah pasti merasakan ia adalah suatu hiburan bagi mereka.

Penilaian terhadap hiburan juga berbeza. Bagi mereka yang tidak mempunyai penghayatan agama atau asas agama Islam khususnya, akan merasakan sesuatu yang membuatkan mereka bergelak ketawa merupakan sesuatu yang menghiburkan. Manakala mereka yang benar-benar beramal dengan Islam akan merasakan hiburan yang sebenar ialah sesuatu yang menenangkan hati mereka terutama apa yang mengingatkan mereka kepada Allah seperti berzikir, membaca al-Quran dan melihat kehijauan alam yang Allah ciptakan.

SENSITIVITI KITA BERMUSIM



Tanggal 31 May 2010 yang lalu, seluruh dunia dikejutkan dengan serangan Israel terhadap kapal MAVI MARMARA yang membawa bantuan kemanusiaan di dunia. Mendedahkan dan menambahkan lagi bukti kekejaman Israel dalam mencapai misi mereka untuk menguasai tanah Palestin. Mereka melanggar undang-undang dunia. Mereka melepaskan tembakan walhal mereka tahu kapal tersebut hanyalah membawa bantuan makanan dan ubat-ubatan.

Pada saat itu, umat Islam dan mereka yang mempunyai kesedaran yang tinggi mengadakan perhimpunan besar-besaran mengadakan tunjuk perasaan. Bantuan disalurkan dan doa dipanjatkan. Barangan yang dikeluarkan oleh yahudi diboikot. Bukan sekadar waktu ini sahaja, sewaktu awal tahun 2009 juga, juga sewaktu Lubnan diserang, umat Islam turut bangkit.

Walaubagaimanapun, samaada sedar ataupun tidak, kebangkitan umat Islam hanya bermusim. Setelah reda isu itu, mereka yang memboikot barangan yahudi kembali menyalurkan dana kepada yahudi kembali. Mereka yang mendoakan keselamatan umat Islam di Palestin, membaca doa Qunut Nazilah, kembali tidak mengamalkannya. Masa menghakis kembali semangat dan perasaan marah itu. Waktu itu, umat Islam di Bumi Suci itu, tidak pernah berhenti daripada diserang, disembelih atau dibunuh. Mereka sering dikejami walhal kita di sini leka dengan kesibukan dunia.

Maka tepat kalau kita katakan bahawa sensitiviti kita bermusim. Benar bukan? Bukan sekadar kekejaman di Palestin, malah masalah di dalam negara seperti isu Islamic Festival Fashion (IFF) yang dianjurkan oleh manusia yang kononnya nak menonjolkan pakaian Islamik moden padahal semakin lama semakin lari dari etika pemakaian Islam. Sedar atau tidak, rupanya IFF sudah bertapak sejak tahun 2006, bermula di negara kita Malaysia (Kuala Lumpur) dan diasaskan oleh rakyat tempatan yang mengumpulkan pereka fesyen tersohor samaada tempatan atau antarabangsa, yang turut melibatkan artis-artis terkenal di negara kita.

Cuma isu ini hangat dibangkitkan dan dihentam apabila Datin Rosmah Mansor turut menghadiri pertunjukan fesyen ini, dan turut menerima peruntukan daripada kerajaan Najib bagi penganjuran IFF. Selepas ini, isu ini bakal malap kembali, andai kita tidak menghidupkan Cahaya Kefahaman terhadap Islam yang syumul.

MAHASISWA BERPERANAN

Sebagai orang muda, kita berperanan untuk mengingatkan sesama kita akan isu-isu yang pernah ditimbulkan. Sebab itulah kita perlu sentiasa mengadakan muzakarah isu semasa dan mengingati masalah 'sosial' yang menghantui generasi kini. Contoh yang ana bangkitkan hanyalah sedikit. Belum lagi kisah-kisah maksiat yang anak muda pamerkan kepada pihak umum lagi, apatah lagi yang disorokkan.

Sama-samalah kita 'ketuk' minda kita, 'kejutkan' hati kita dengan pertanyaan, apakah peranan aku untuk menyelesaikan masalah ini. Di manakah wajar aku memainkan peranan dan apakah peranan yang aku bakal mainkan ini berkesan untuk short term atau long term. Tepuk dada tanyalah iman.

Terkadang kita mempunyai sifat jati diri sebagai seorang muslim yang meninggi dalam diri, terkadang kita lemah untuk mempertahankan Islam. Iman, sememangnya bertambah dan berkurang, kerana kita hanya manusia biasa. Janganlah kita menjadi seorang yang 'terhantuk baru terngadah' tetapi jadilah seorang yang 'melalui jalan yang penuh duri dengan berhati-hati'

pautan: isu semasa di Palestin


والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Monday, August 16, 2010

Ahlan Ya Ramadhan...Ramadhan Kareem..

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


Alhamdulillah, walaupun agak lewat, tetapi kehangatan ketibaannya masih dirasai. Ahlan Ya Ramadhan! Bulan yang selalui dirindui buat perindu Ilahi. Bulan yang sentiasa dinanti bagi pendamba kebahagiaan di alam abadi. Ramadhan Kareem... Ramadhan al-Mubarak... Bulan yang di awalnya dihulurkan kasih sayang Allah, yang di tengahnya ditawarkan keampunan daripada Allah, dan di akhirnya dijanjikan pembebasan api neraka buat sesiapa yang memanfaatkannya dengan sebaiknya. Begitu indah bagi mereka yang mengenal apa yang tersingkap disebalik hadirnya Ramadhan. (Ya Allah, golongkanlah kami dalam golongan tersebut!)

RAMADHAN YANG SAMA, NATIJAH YANG BERBEZA

Ramadhan, setiap tahun ia mendatang. Pada waktu yang sama, apabila munculnya anak bulan. Dalam tempoh yang sama. Aktiviti yang sama, puasa di siang hari, berterawikh di malam hari. Namun semua ini saban tahun akan menatijahkan hasil yang berbeza sebenarnya.

Kenapa?

Kerana iman manusia bertambah dan berkurang.

Sahabat-sahabat, pernah tak andai hidup dalam suasana yang persekitarannya sangat baik (بئه صالحه) yang setiap kali waktu solat, ditunaikan secara berjemaah. Amalan sunnah Rasulullah saw sentiasa diamalkan dan dihidupkan. Indahkan kalau dapat hidup dalam keadaan macam itu?

Ana kekadang kesal, melihat keterabaian solat fardhu berjemaah tetapi solat terawikh yang sunat itu, berjemaah. Memang tidak dinafikan, andai tidak berjemaah, jarang mereka yang hendak solat terawikh sendirian. Lebih cenderung untuk mengisi masa lapang dengan perkara lain. Tetapi, andai ini berlaku di kalangan para pelajar agama, sedikit sebanyak, perasaan kesal itu timbul.

Ada yang beri alasan, tak apa, sekurang-kurangnya dia solat. Entah-entah solat seorang diri lebih khusyuk berbanding solat berjemaah.

Sahabat, pernah ana dapat tahu satu hadith (maaf ana lupa matan dan riwayat) yang mafhumnya, Rasulullah saw sangat menekankan solat jemaah, sehingga sesiapa yang telah solat bersendirian sekalipun, apabila dia melihat terdirinya solat jemaah, dia perlu ikut jemaah itu kembali. Nah sahabat, bukankah itu menunjukkan pentingnya solat jemaah? sama-sama kita koreksi diri.

Ana teringat bait lagu yang dinyanyikan oleh Unic dan In-Team:
"Puasa sempurna menahan rohani dan rasa,
puasa sederhana menahan indera dan anggota,
puasa biasa hanya menahan lapar dan dahaga,
lalu dimanakah puasa kita,
adakah masih di tahap lama."

Sama-sama kita koreksi diri, adakah kita ingin mengekalkan natijah Ramadhan yang lepas? Atau kita mahu menjadikan ia lebih baik? Ramadhan tetap sama, tetapi kita boleh mengubah natijahnya.

BULAN INI PESTA IBADAH KAH ATAU PESTA NAFSU ?

Sewaktu menelefon Ibu ana di Malaysia, beliau bertanya, di Mesir tiada bazar Ramadhan ke? Ana tertawa kecil. Bagi mereka yang tidak pernah menjejaki Mesir, mungkin membayangkan suasana Ramadhan di Mesir seperti di Malaysia. Petang-petang dibuka gerai menjual makanan. Sebenarnya, itu hanya amalan orang Melayu, mungkin. Kalau di sini, jemputan berpuka puasa (ma-idah Rahman) adalah. Makanan Percuma. Di bangunan ana tinggal pun, setiap petang, pasti anak-anak jiran akan mengagihkan kurma di setiap rumah dari atas sampailah bawah(rumah di sini berbentuk rumah pangsa).

Meriahnya Ramadhan di dini, ana rasa kerana mereka(orang arab) sentiasa berzikir dan membaca al-Quran. Tetapi meriahnya Ramadhan di Malaysia dengan bazar Ramadhannya. (Dan bagi ana, indahnya apabila berada di bulan Ramadhan kerana bebas daripada menghidu asap rokok di siang hari.)

Berbalik kepada Bazar Ramadhan. Pelbagai makanan dijual. Semua jenis ada. Terutama yang jarang dijumpai (macam buang tanjung, akok, jala emas...berbunyi pula perut menaip nama makanan ini). Oleh kerana lapar sepanjang hari, habis semua makanan yang ingin dimakan dibeli.

Persoalannya, bukankah ibadah puasa untuk melenturkan nafsu? Tetapi berkesankah andai ketika berbuka nafsu makan dijamu? Bukankah semakin 'naik lemak' nafsu itu? Sebab itu, banyak terjadi. Sepanjang Ramadhan, berat semakin bertambah bukan semakin menurun. Nafsu, hanya berlapar dahaga yang bisa menundukkan. Sebab itu, Rasulullah saw pernah bersabda kepada anak muda yang tidak mampu berkahwin, maka hendaklah berpuasa untuk melenturkan nafsu syahwat.

Jadi, bagaimana seharusnya? Ikutlah apa yang Rasulullah saw buat. Berbuka puasa dengan tamar dan air, tunaikan solat dahulu. Kemudian barulah makan. Makan pula, cukup sekadar mengalas perut supaya bertenaga untuk beribadah. Bukanlah sehingga tidak larat untuk mengerjakan terawikh. Di sisi kesihatan dan diet yang seimbang pun, lebih baik makan dalam kuantiti sedikit tetapi kerap berbanding makan hanya sekali sehari tetapi makan dengan banyak.

Kepincangan ummat dalam mengamalkan sunnah yang ditinggalkan Rasulullah saw itulah yang menyebabkan ummat Islam tinggal hanya umpama buih-buih dilautan. Jumlahnya ramai, tetapi musuh Islam langsung tidak gentar.

Ingat sahabat! Musuh Islam menyerang minda kita (mind control), menyerang nafsu kita (pendedahan aurat dan hiburan yang berlebihan) dan melemahkah sistem badan kita (makanan yang tidak seimbang, syubhah dan haram..dan makan banyak). Andai kita tidak boleh sekat sepenuhnya, cubalah elak-elakkan. Mujahadah yang sedikit tetapi berterusan dan bertambah lebih baik daripada jihad yang mendadak tetapi mudah futur.

Selamat berpesta Ibadah. Selamat mengejar keredhaan Ilahi. Selamat menghasilkan invidu muslim yang sejati. Selamat bermujahadah. SALAM RAMADHAN. RAMADHAN KAREEM....




Ramadhan bulan ibadah, bulan kerahmatan dan keampunan,
para malaikat merendahkan sayap, untuk menghitung pahala berganda....
(hingga akhir lagu)...


Teguran untuk diri sendiri dan sahabat-sahabat yang rasa perkara ini masuk di akal fikiran mereka..Jom kita islah diri! Sampaikan walaupun satu ayat.

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Thursday, August 5, 2010

Islam Ada Penyelesaiannya

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم




Terkejut dengan berita-berita yang dipaparkan di laman akhbar tanah air, menyebabkan terdetik di hati ana untuk menaip lagi. Alahai, masa terkengkang sebenarnya, tapi, rasa terpanggil untuk meng'update' blog ini.

Sebenarnya, saban hari membaca masalah-masalah yang berlaku di Malaysia, menyebabkan hati pilu. Masalah politik, memang tidak pernah aman. Ditambah pula masalah ummat akhir zaman yang sudah jauh daripada Islam yang haqiqi. Saat membaca laman ini, lucu pun ada, tetapi yang lebih adalah kesedihan. Perkara haram seoalah-olah menjadi darah daging.

Berita rogol sudah lama menjadi-jadi. Rogol anak sendiri, anak saudara sendiri, rogol cucu sendiri. Rogol budak-budak kecil. Isy, haiwankah mereka ini? Zina pula semakin membarah. Kenapa? Sebab tak bagi kahwin awal? Tak semestinya, tapi sebab pergaulan bebas. Ana setuju dengan senator zailah cakap, perlu hapuskan pergaulan bebas, bukan bagi izin kahwin awal( sebagaimana di sini ).

Tapi apa yang ana hendak tekankan, hukuman yang bakal dikenakan hanyalah denda, atau penjara sebagaimana petikan ini:
"Menurut jurucakap itu lagi, kedua-dua pasangan itu dibawa ke Balai Polis Sungai Kob dan akan disiasat di bawah Seksyen 9 Enakmen Kanun Jenayah Syariah Negeri Kedah 1988.


“Jika sabit kesalahan, mereka akan dikenakan hukuman penjara atau denda RM2,000,” katanya. "



Duit boleh dicari. Penjara, makanan dan layanan sering dibahaskan supaya xdilayan teruk. (agak-agak kalau penjara malaysia macam penjara bawah tanah di mesir macam mana ya?)

Semua ini, tidak berkesan. Bukti? Kalau betul hukuman ini berkesan, sudah pasti dah lama terbanteras.

Sebenarnya Islam dah tetapkan had (jamaknya hudud) bagi semua masalah ini. Cuma masalah sekarang, kerajaan BN sahaja yang takut nak jalankan hudud. Kenapa ya? Yang kena hukum bukannya mereka (kecualilah mereka juga buat dosa2 dan kesalahan yang kena hukum tu). Bukankah pelik? Jadi, cara nak selesaikan macam mana ya? JOM TUKAR KERAJAAN!!(ceh, macam kempen pilihan raya pula).

Walauapapun, kerajaan perlu tukar, seiring dengan mentarbiyah individu. Jadi, orang-orang yang mengamalkan Islam dengan sebenar perlu bersatu. Bernaung di bawah satu naungan sahaja (jangan banyak jemaah).

Sekian sahaja, post yang agak carca merba sebab tak dapat nak susun ayat.

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Tuesday, August 3, 2010

Mereka akan pergi

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah, terasa ingin menukilkan sedikit catatan. Akhirnya, hari ini, ahli serumah sudah mahu berangkat pulang ke Malaysia. Penerbangan bertarikh 4 Ogos 2010 pada jam 12.15 pagi. Semoga selamat sampai di KLIA, Lapangan Terbang Sultan Ismail dan umumnya Malaysia. Sedikit sedih, semakin sunyi rumah (yang sedia sunyi) ini.


barang-barang yang bakal mereka angkut nanti. Bleh tahan juga banyak, tapi ini dua orang yang akan bawa, insyaALLAH selamat

Ana bakal menyusul akhir bulan Ogos ini, insyaALLAH (balik juga rupanya). Moga Allah permudahkan segala urusan.


والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Thursday, July 29, 2010

Usaha Meramaikan Ummat Muhammad saw

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah, setelah sekian lama membiarkan labah-labah bersarang di dalam laman yang kusam ini, ana mengambil inisiatif untuk mencana sedikit perkataan bagi mengurangkan sedikit kesawangan tersebut. Hee... Sebenarnya, sudah lama tidak melapangkan masa. Banyak perkara yang ingin dikongsi, apabila tiada kemahuan yang padu, maka tiadalah kelapangan itu.

Kali ini ana tertarik untuk membuat entry membicarakan tentang perkahwinan. Merujuk kepada tajuk, mesti agak kepelikan pada awalnya. Ana kehabisan idea sebenarnya. Maka tajuk itu yang ditaip setelah tidak tahu apakah tajuk yang wajar dijana. Kenapa tajuk tersebut? Bukan secara terus terang sahaja? Sengaja, kerana itulah kiasan bagi ana. Tidak menunjukkan ke'excited'an yang melampau, sebab PERKAHWINAN atau NIKAH adalah tajuk hangat dikalangan kita, yang mula menginjak alam dewasa ini.

ASAL BERKUMPUL MESTI CAKAP PASAL KAHWIN

Sahabat-sahabat, adakah kalian mengalami masalah ini? Setiap kalau berbual dengan sahabat, terutama yang sudah lama tidak berhubung, pasti berbincang tentang perkahwinan. Ana pernah mengalami, mungkin kerap sebenarnya. Seolah-olah tiada hal lain yang ingin dibincang. Sedangkah masih banyak masalah umat yang perlu difikirkan.

Sedar atau tidak, perkara ini adalah fitrah sebenarnya. Sebab itu kita cenderung untuk berbicara tentang soal ini. Zaman sekarang, kita lebih terdedah kepada budaya yang tidak sihat. Budaya berpasangan, bercintaan seolah-olah menjadi kebiasaan dalam masyarakat sekarang. Sehinggakan ada yang merasa malu andai masih belum mempunyai pasangan. Yang lebih membimbangkan sebenarnya, seks belum kahwin semakin membarah dalam kalangan masyarakat di malaysia. Buktinya, kes buang anak menjadi-jadi.

Sudah pasti anak yang dibuang itu hasil daripada hubungan luar nikah. Pelbagai cara yang difikirkan kerajaan. Seperti post ana yg lepas, mengenai baby hatch. Ada pula yang ana dapat maklumat ingin membina sekolah khas buat mereka yang mengandung luar nikah. Sedangkan perkara ini apabila dikaji keberkesanannya, langsung tiada kesan positif malah lebih memburukkan situasi. Kadang-kadang terfikir, buat apa kerajaan susah-susah nak fikir? Bukankah ulama' dahulu dah fikir macam mana nak atasi masalah ni? Jawapannya senang sahaja, TEGAKKAN HUKUM HUDUD!

BERKAHWIN SEMASA BELAJAR

Ini adalah topik yang paling best apabila duduk berkumpul sambil-sambil minum teh atau makan nasi, ataupun munaqasyah dalam YM. BERKAHWIN SEMASA BELAJAR. Sekarang, ana tengok sudah ramai ibu bapa yang mempunyai kesedaran membenarkan anak-anak mereka berkahwin sewaktu masih dalam pengajian. Walaubagaimanapun mentaliti masyarakat yang menganggap perkahwinan bakal menggagalkan atau bahasa yang lebih lembut ialah mengganggu pelajaran masih kukuh disanubari masyarakat. Sehinggakan mak ana pernah berkata: "Tak ramai lagi mak bapak macam ma dan abah ni". (Ma cakap begitu sebab ma tak halang pun anak-anak kahwin awal).

Kenapa? Kenapa mentaliti ini masih bertakhta di minda masyarakat? pada hemah ana, mereka masih belum mendapat kesedaran agama. Mereka lebih senang melihat anak-anak bercinta, ber'couple' sewaktu berlajar daripada melihat anak-anak berkahwin. Ya, mungkin sesetengah atas alasan kewangan. Ya, ada yang hendak rasa duit gaji anak dahulu baru melepas mereka berkahwin. Ada pula yang anggap melanggar tradisi keluarga. Tambahan pula kebanyakan ibu bapa zaman dahulu kahwin awal, dan lepas kahwin tiada istilah belajar bagi mereka, tetapi hanya tinggal istilah bekerja.

Itu,baru mentaliti ibu bapa. Bagaimana pula mentaliti empunya diri(anak-anak)? Seperti biasa, kekuatan anak-anak itu berpegang kepada agama yang menentukan. Walaubagaimanapun, hanya sedikit sahaja mereka yang komited dengan belajar sehingga tiada masa untuk memikirkan mengenai pasangan. Mereka ialah orang-orang yang hidupnya hanyalah belajar dan bekerja. Ataupun mungkin dia seorang yang anti-sosial.

Kebanyakan masalah yang timbul adalah kerana halangan ibu bapa, terutama anak-anak yang beribubapakan si bengis dan garang, sehinggakan keinginan itu dihalang, atau mungkin awal-awal lagi anak-anak sudah takut untuk menyatakan. Tambahan dengan kurangnya pengetahuan agama, dan yang tahu agama kurang pernghayatan agama dan pergantungan kepada Allah, lantas sanggup menggadaikan maruah demi menghidupkan rasa 'cinta' yang berbalut nafsu.

Kisah benar, yang ana petik daripada pengalaman hidup seseorang. Keinginan dia untuk belajar sebenarnya sudah pudar, tambahan pula pencapaian tidak cemerlang. Lantas dia mohon dengan ibunya untuk berkahwin tetapi dihalang dan dipaksa belajar. Lalu dia dihantar ke kotaraya, dengan harapan menghabiskan pengajian di kolej swasta. Namun apa yang terhasil ialah kelahiran anak luar nikah. Melenting ibunya dikampung. Terus dikahwinkan, dan sekarang stabil sudah keluarganya. (Bukankah elok kalau dari awal-awal lagi dibenarkan berkahwin).

Baru-baru ini sempat ana hadir ke sebuah forum wacana berkahwin semasa belajar anjuran bait muslim Keluarga Pelajar-pelajar Kelantan Mesir. Sebenarnya tidak berniat pun, malah tidak mengetahui akan kewujudan forum itu, hanya berkebetulan ana hendak pergi ke rumah kelantan dan bermalam di sana. Alhamdulillah sedikit sebanyak ia membuka minda untuk melihat perkahwinan sewaktu masih di alam mahasiswa. Sememangnya tanggungjawab berganda berbanding orang lain, tambahan pula andai belajar di luar negara. Tetapi sedar atau tidak sebenarnya tanggungjawab itulah yang mematangkan diri. Sudah pasti ibu bapa bimbangkan kebolehan anaknya untuk memikul bebanan itu. Maka, berpeganglah dengan kata kunci, hendak seribu daya tak hendak seribu dalih.

TUJUAN SEBENAR

Setelah panjang ana mengulas, entah kena atau tidak dengan tajuk, sebenarnya entry ini khas untuk ucap selamat pengantin baru buat sahabat-sahabat ana yang alhamdulillah membina rumah tangga pada tahun ini. Bermula dengan Sarah Syafiqah ( classmate 'Taqwa' tingkatan 1 hingga 3 di SMK Zainab 1), Noor Asiah Zainuddin (classmate Kelas Khas Kemahiran Al-Quran tingkatan 1 hingga 3 di SMK Zainab 1) dan Sarah (classmate SMKA Naim buat seminggu, juga schoolmate KISAS buat 2 bulan) pada Jun lepas. Kemudian buat Nurjannah Roslan yang baru membina rumah tangga 26 Julai yang lepas (college mate semasa di Darul Quran JAKIM-IQRac Gen 8), gambar pun belum tengok lagi. Seterusnya buat yang bakal berkahwin nanti, kakak silat kesayangan Syafiqah Asna Asri yang akan kahwin 2 syawal ini (sebab jauh kat pendang, ana tak dapat pergi) dan kakak senior SMKA Naim merangkap kakak senior di iskandariah yang majlisnya 3 syawal ini. Ana tidak tahulah andai masih ada perkahwinan sahabat yang belum dima'rufi kerana tiada dalam data. Semua yang ana sebut ini pun, hanya seorang sahaja yang memaklumi ana sendiri secara langsung. Manakala yang lain, ada perantaraan.

Walauapapun, diharap mereka semua dapat melayar bahtera rumah tangga dengan tenang, semoga kebahagiaan mereka membawa ke syurga, semoga rumah tangga mereka dihiasi dengan keindahan Islam dan semoga zuriat mereka bakal menjadi umat Nabi Muhammad yang sejati, bakal menegakkan panji Islam di muka bumi.

برك الله لكما وبرك عليكما وجمع بينكما في خير
كلٌ عام وأنتم بخير

p/s: ana pun ada cita-cita nak ikut jejak mereka setahun dua lagi, pakat-pakat doa la ye? Moga Allah permudahkan, mempertemukan calon yang soleh dan bertaqwa. Tiada ciri-ciri tertentu yang ana tetapkan. As long as dia ikhlas menerima saya(ceh, macam promote diri sendiri la pulak). Achik, ucu tag achik kat entry post ni, soalan cepu mas yang perlu dijawab, bilakah target anda hendak kahwin dan apakah ciri-ciri bakal suami? dari segi penampilan, umur dan bla..bla..bla...

tak lupa juga buat Kak Amalina Rozik dengan Kak Hanis Zakhry..Kak Hanis, never espect you will marry this year also...

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Tuesday, July 20, 2010

Mencetak Generasi Salahuddin Al-Ayyubi

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Setelah lama tidak meluangkan masa, kali ini untuk memastikan kelangsungan blog ini, ana mencetak sekali lagi artikel daripada laman lain, iaitu daripada pmram.org. Sebagaimana yang kita ketahui, antara tokoh yang tersohor dalam dunia Islam ialah Salahuddin al-Ayyubi yang mana belau berjaya memimpin tentera yang hebat mengalahkan tentera salib. Sudah pasti tentera yang hebat kesan daripada persediaan yang hebat. InsyaALLAh selepas ini akan menyusul artikel lain yang akan ana cuba kupas. salam mangsi dakwah.

Mencetak Generasi Salahuddin Al-Ayyubi

Ilmu kerohanian yang berkembang seiring amalan kerohanian yang kuat adalah antara ramuan yang perlu diadun dengan harapan masyarakat Islam pada zaman datang akan lebih berupaya menterjemahkan kemenangan sebagai yang dijanjikan Tuhan lewat lidah rasulNya yang mulia.

Hal inilah yang menjadi sebab utama kepada pembebasan di bumi Palestin. Kini, bumi yang masih diratah penjajahan Yahudi Zionis itu masih mengaum kelaparan tanah dan dahagakan darah warga Palestin.

Matlamat umat Islam akhir zaman ini ialah barangkali mengarahkan seluruh kekuatannya ke arah kemerdekaan bumi Palestin tanpa mengesampingkan isu-isu lainnya di selatan Thai, Filipina dan wilayah-wilayah yang lain.

Salah seorang watak pembebasan Palestin yang terkenal adalah Salahuddin al-Ayyubi. Sebenarnya, manusia agung seperti Salahuddin ini tidak muncul mendadak. Ada seseorang berada di belakangnya yang turut memberikan ruang untuk kefahaman diri tentang betapa pentingnya usaha membebaskan bumi Palestin itu.

Manusia yang telah mencetak Salahuddin sebagai wira agung itu bernama Nuruddin Zanki. Pemerintah inilah yang telah pun mengisi ke dalam ruang batinnya untuk memberikan penjelasan kepada Salahuddin agar membebaskan Masjid al-Aqsa.

Riwayat Nuruddin tamat ketika baginda belum sempat menyaksikan kemerdekaan Palestin. Waris Nuruddin, as-Salih Ismail al-Malik masih kecil ketika itu. Dan, waris Nuruddin juga tidak berusia panjang.

Kebangkitan Salahuddin

Sebagai lelaki biasa, Salahuddin dan bala tenteranya pernah tewas di tangan musuh. Hal ini bukanlah suatu keganjilan jika diperhatikan betapa banyaknya pertempuran di yang menyaksikan kekekalahan dalam perang antara umat Islam di zaman Rasulullah s.a.w sendiri.

Namun kekalahan itu bukan titik noktah bagi watak seperti Salahuddin ini untuk segera menamatkan usaha merebut kembali Palestin. Dalam Perang Montgisard pada 1177, misalnya, bala tentera Islam ditewaskan oleh gabungan tentera Baldwin IV dari Baitulmuqaddis, Raynald dari Chatillon dan Knights Templar atau dikenali sebagai Tentera Salib.

Namun, selepas tamat Perang Hittin, Salahuddin berjaya merebut kembali hampir kesemua kota-kota yang dikuasai tentera Salib. Beliau berjaya menawan semula Baitulmuqaddis (Jerusalem) pada 1187 selepas hampir 88 tahun kota itu dikuasai tentera Salib.

Perang Hattin dan kejayaan tentera Islam menawan kembali Baitulmuqaddis mengakibatkan terjadinya Perang Salib Ketiga yang dibiayai England melalui cukai khas yang dikenali sebagai 'Cukai Salahuddin'.

Tentera kufar ini tidak berdiam diri. Akhirnya, mereka berjaya menawan semula Acre, dan tentera Islam memerangi semula tentera Raja Richard I dari England (dikenali sebagai Richard The Lion Heart) dalam Perang Arsuf pada 1191.

Baitulmaqdis berada selama 88 tahun dalam genggaman musuh Islam sebelum berpindah ke kuasaan Salahuddin. Kini semenjak 1948 sehingga 2009, daerah yang bergolak ini telah menyaksikan darah pejuang Islam menggelegak selama 61 tahun.

Adakah kita ada kira-kira 30 tahun lagi untuk merebut ketuanan ke atas wilayah itu menjelang 2040 atau 2050?

Sejauhmanakah kita telah menyalakan kempen secara besar-besaran dalam kalangan negara-negara Islam untuk membebaskan Al-Quds bersama wilayah-wilayah Muslim di belahan benua dan dunia lain yang turut sama tertindas?



Umat Islam tidak boleh melupakan peranan dan sumbangan ramai tokoh ulama kerohanian yang turut menyumbang pemikiran dalam proses peningkatan kerohanian pada zaman kebangkitan penguasa Palestin. Ulamak-ulamak seperti Imam Abu Hamid Al-Ghazali, Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani, Ibnu Qudamah al-Maqdisi dan lain-lain barisan ulamak muktabar telah banyak mempengaruhi kerohanian umat Islam pada zaman tersebut.


(laman asal)



والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Tuesday, June 15, 2010

Baby Hatch (Malaysia...apa nak jadi)

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah, sekali lagi ana dapat meluangkan masa untuk mengupdate blog ini. Banyak berita hangat yang wajar diupdate sebagai isu semasa sebenarnya tapi untuk isu-isu tersebut, ana lebih suka menjadi pemerhati dan menganalisa sendirian sahaja. Tertarik dengan post di blog Kak Nazirah , ana mencetak kembali untuk menjadi tatapan sahabat. Walaupun sekadar cetakan, bukan yang asal, tetapi ana rasa wajar untuk kita mengambil serius dengan hal ini, memandangkan punca utama ialah gejala sosial di kalangan remaja yang tidak terbanteras.

Kisah pembuangan bayi semakin menjadi-jadi di Malaysia, yang juga menjadi suatu pelaris buat akhbar.Yang kebanyakan terlibat ialah remaja sekolah menengah dan IPT. Malah tidak hairan jika selepas ini kedengaran pula di 'luar negara' dijangkiti wabak seperti ini. Kononnya kerajaan BN ingin mengambil langkah untuk membanteras masalah ini tetapi apabila membaca artikel ini terasa usaha tersebut hanyalah suatu yang hampa.

Artikel ini berbunyi:

Baby Hatch ; antara tragedi dan harapan

salamun'ala manittaba'al huda

SEMALAM

Dulu-dulu saya pernah bercita-cita untuk menjadi menteri pembangunan wanita malaysia.. Dan kini, cita-cita itu masih ada, menjadikan saya cuba menjadikan diri ini, sentiasa upadate dengan isu-isu semasa yang berkaitan dengan hak-hak wanita dan sebagainya.

Baru-baru ini, ketika Datuk Shahrizat melancarkan "baby hatch" atau pusat penjagaan bayi tidak diingini, saya sedikit bingung, apa sebenarnya yang cuba diterjemahkan oleh Kementerian Pembangunan Wanita.

Melihat kepada nama pusat itu sendiri menjadikan saya terfikir, apakah perasaan kanak-kanak yang bakal membesar dengan status sebagai "bayi yang tidak diingini"?, apa rasanya membesar dipusat penjagaan bayi yang tidak diingini? padahal pada hakikatnya, mereka tidak pernah menginginkan dilahirkan sedemikian rupa.. apakah salah mereka sehingga mendapat gelaran sebegitu?.. ini yang harus difikirkan.

BABY HATCH

mahu tidak mahu, sebagai mahasiswa saya tidak rela menjadi golongan yang memberi pendapat secara membabi buta, justeru saya cuba untuk melakukan sedikit kajian dan mengadakan perbincangan bersama adik-adik smart group saya dan apa yang saya dapati hasilnya agak mengujakan.

SEJARAH BERMULA

Saya tidak pasti samada kerajaan melakukan penyelidikan ataupun tidak sebelum sistem ini diluluskan untuk diaplikasikan di Malaysia.. Kerana melalui pembacaan saya yang sedikit ini, sistem ini agak bermasalah. ok, mari kita lihat bagaimana sejarah baby hatch ini bermula;

sistem ini terlebih dahulu dikenali sebagai
foundling wheel dimana ia menerangkan tentang sejenis alat yang diletakkan disatu tempat yang dikhususkan untuk ibu-ibu meletakkan bayi yang tidak diingini oleh mereka.

Alat ini berfungsi seperti dua buah bakul yang satunya diletakkan disebelah dalam pusat penjagaan dan satu lagi berada diluar, apabila bayi diletakkan didalam bakul tersebut, maka ia akan berputar dan digantikan dengan bakul yang kosong, bakul yang berisi bayi tadi akan bergerak ke dalam pusat tersebut dan penjaga yang bertugas akan mengambil bayi tersebut. Namun kini, dengan kemodenan yang ada, alat ini sudah dimodenkan, termasuklah disediakan alarm yang berbunyi apabila bayi diletakkan.

Berdasarkan rekod yang ditemui, sistem ini mula digunakan di Milan pada abad ke 8, yang kemudiannya berkembang ke Eropah sehinggalah hari ini, ia menjejakkan kakinya ke Malaysia. Harus diingat ia diperkenalkan dengan meluas sebagai satu sistem pada 1198 oleh Pope Innocent III di Itali.

Ia digunakan digereja dan merupakan sebagai salah satu langkah untuk mencegah pembunuhan bayi. Sistem ini digunakan dengan agak meluas pada zaman pertengahan sekitar abad ke 18 dan ke 19. Kini ia digunakan di merata negara termasuklah Jerman, Perancis, Ireland, dan sebagainya.

FAKTA YANG HARUS KITA KETAHUI

Selepas mencari kesan-kesan yang terhasil daripada penggunaan sistem ini, saya mendapati majoriti hospital atau pusat penjagaan yang dibina ini terpaksa ditutup selepas beberapa tahun akibat daripada jumlah bayi yang dibuang bertambah dengan mendadak hampir setiap tahun.

Sebagai contoh, Jerman yang membuka pusat seperti ini pada tahun 1709 terpaksa mengambil langkah untuk menutupnya berikutan masalah kewangan, lambakan bayi dan sebagainya 5 tahun selepas itu (1714).

ULASAN

Saya berpendapat, kaedah ini seolah-olah memberi keuntungan kepada kita namun disana ada beberapa masalah besar yang bakal terhasil daripada penubuhan pusat ini. Saya sama sekali tidak menolak yang kewujudan sistem ini akan menyelamatkan bayi-bayi daripada dibunuh dan secara tidak langsung kita membantu pasangan yang mahu mengambil anak angkat, namun pada saya disamping penubuhan pusat ini, perlu ada satu penegasan daripada pihak kerajaan berhubung status ibu-bapa bagi kanak-kanak yang dibuang tersebut.

Saya sedang cuba untul memikirkan alternatif lain bagi menggantikan sistem ini, namun yang jelas sebaik-baik penyelesaian adalah kita kembali kepada syariat Allah. Mahu tidak mahu kerajaan seharusnya akur dengan masalah keruntuhan akhlak yang begitu dahsyat dan mengambil tindakan untuk mengaplikasikan undang-undang syariah secara berperingkat.

Kerajaan juga harus memikirkan bagaimana dengan tindakan terhadap ibu-bapa yang tidak bertanggungjawab ini.

Pada saya, sekiranya mereka terus dibiarkan, saya khuatir, jumlah kelahiran bayi luar nikah akan berganda-ganda. Pasangan tersebut akan berlepas tangan kerana sudah ada pihak yang ketiga yang mahu bertanggungjawab kepada bayi meraka, maka, mereka akan terus membuat dan membuat bayi yang lain.

Disana ada pepatah cina yang berbunyi
"berikan seseorang itu dengan ikan , dan dia akan kenyang untuk hari itu, ajarkan seseorang itu memancing dan dia akan kekenyangan untuk sepanjang hidupnya".


Pepatah arab juga berbunyi, " الوقاية خير من العلاج" .

Pendapat saya tindakan kerajaan sekarang lebih kepada usaha untuk mengubati bukan untuk mencegah. Tidak ada masalah untuk kita mengubati gejala ini, namun dalam masa yang sama, langkah pencegahan harus dipertingkatkan. Jangan dibiarkan anak-anak muda kita "kekenyangan" dengan "suapan" kita untuk hari ini sahaja, bahkan mereka perlu diajar untuk berdikari sepanjang hayat.

KESIMPULAN

Sebagai konklusi, saya cuba simpulkan begini,

1) gunakan sistem ini untuk sasaran 5tahun bagi menyelamatkan bayi - bayi daripada dibunuh. Dan dalam masa yang sama, ibu-bapa terbabit harus dikenalpasti untuk usaha menyedarkan mereka.

2) satu sistem alternatif lain harus difikirkan untuk menggantikan sistem ini dengan dimasukkan elemen-elemen islam yang sememangnya terbukti sebagai satu cara hidup yang terbaik.

3)kerajaan harus memikirkan bagaimana masa depan anak-anak yang "lahir" daripada pusat jagaan ini, tentang hak mereka, status dan sebagainya.

4)kerajaan harus mengfungsikan kembali media sebagai alat utama yang berperanan untuk mengembalikan kesedaran kepada masyarakat. Budaya hedonisme harus dikurangkan, hiburan haruslah berlandaskan islam, dan surat khabar-surat khabar harus bijak memberi pendedahan kepada massa apakah tindakan yang perlu dibuat, dan apakah hasil yang bakal terjadi seandainya perkara-perkara seperti ini berlaku.

artikel tamat. Sumber.
-----

Sahabat-sahabat selagi hukum Allah tak tertegak di bumi ini, selagi itu manusia terus melancarkan kerosakan. Sama-sama kita fikirkan sejauh mana peranan kita dalam membanteras masalah yang semakin membarah ini. Ayuh sama-sama berusaha untuk membanteras.

p/s: sedar tak sedar, zaman kebangkitan dajjal semakin dekat. Sudah cukupkah persediaan kita untuk menghadapinya? Tentera zionis sekarang giat menghalang kemasukan sesiapa sahaja ke Palestin kerana bimbang rancangan mereka gagal. Rancangan untuk kebangkitan dajjal laknatullah.link

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Wednesday, May 26, 2010

Menjadi Isteri..Bersediakah?

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Selautan syukur dipanjatkan kepada Pencinta Agung yang telah memberikan kita semua nikmat tanpa minta bayaran malahan tetap memberi dan terus memberi, terutama nikmat iman dan Islam. Selawat dan salam buat kekasih Ilahi, junjungan mulia Nabi Muhammad s.a.w. yang telah berusaha keras memastikan kelangsungan Islam sehingga ia sampai kepada kita.

Hari ini sekali lagi, hati ana digerakkan untuk mengupdate blog yang serba sederhana ini. Pengisian kali ini hanyalah puisi yang diambil dari salah satu blog sahabat seperjuangan. Tatkala membaca puisi, terasa bagaikan ini adalah tazkirah yang wajar disemat dalam hati kita semua yang bergelar pejuang Islam dan tentera Allah. Semoga ini adalah prinsip kita semua dalam usaha mewujudkan baitul Muslim.

Untuk Isteri-isteri para Pejuang


Kutuliskan puisi ini untuk para pejuang Islam di manapun berada. Jangan pernah meninggalkan perjuangan di jalan Allah. Betapa seluruh hajat hidup seharusnya bertumpu pada kepentingan perjuangan di jalan Allah termasuk menikah, berkeluarga, bersuami isteri. Inilah tren pernikahan yang seharusnya kita pertahankan. Wallahu a’lam

Buat manusia istimewa dalam hidup ini… dan juga isteri-isteri pejuang… serta bakal isteri seorang pejuang

Isteriku….

Apabila kusentuh telapak tanganmu…

Saat kuusap dan kurasakan guratannya,

Kudapatkan parutan kasar dan semakin kasar….

Dan ketika kupandangi wajahmu….

Terpancar sinar bahagia dan ketenangan walaupun kutahu…

Redup matamu menyimpan satu rintihan yang memberat….

Ketika kutersentak dari pembaringan di kala fajar kadzib menyingsing…

Aku terpana dengan munajatmu yang syahdu.

Isteriku…

Tatkala teman-temanmu tengah bersantai, happy fun….

Di keramaian dunia ciptaan mereka…

Engkau bahagia mengorbankan seluruh detik-detikmu….

Hanya untuk Islam dan keagungan muslimin…

Tatkala lengan-lengan mereka dibaluti…

Pelbagai hiasan yang indah…

Leher-leher mereka memberat dilingkari dengan kilauan emas berlian…

Pakaian-pakaian anggun bak puteri kayangan…

Wajah mereka dibaluti pelbagai warna dan jenama…

Kau umpama ladang ummah…

Kau menginfaqkan seluruh jiwa dan raga demi kebangkitan Islam…

Kau tak pernah bersungut-sungut, mengeluh, meminta-minta maupun

mengadu domba…

Tatkala mereka berlomba-lomba mengejar pangkat dan nama…

Kau sibuk menjulang nama dengan pengaduanmu di sisi yang Esa…

Isteriku….

Bukan aku tidak mampu membelikan benda dan hiasan-hiasan tersebut…

Tetapi isteriku…

Aku masih ingat tatkala aku menyuntingmu untuk kujadikan isteri dan penghuni kamar hatiku….

Kau melafazkan satu tuntutan, “Saya siap mendampingi perjuangan ini bersama akhi tetapi dengan syarat…” Sambil tersenyum kau menghela nafas dalam-dalam….

Aku termangu sendirian… Syarat apakah itu? Bungalow kah? Hamparan tanah berhektar-hektar kah? Mobil mewahkah? Intan berliankah? Pakaian sutera yang high class? Perabot mahal dari Itali kah?… Atau honeymoon di Paris ?..

Lama kau mengumpulkan kekuatan untuk sekedar berkata…

Akhirnya…

Arghhh… Permintaanmu itu…

Pasti ditertawakan oleh kerabat dan teman-teman kita…

Aku tergugu, haru dan bangga…

Dengan penuh keyakinan kau berkata..

“Akhi , Mampukah akhi menjadikan saya sebagai isteri yang

kedua ?….

Mampukah akhi menjadikan Islam sebagai isteri pertama yang lebih memerlukan perhatian?…

Mampukah akhi meletakkan kepentingan Islam melebihi segala-galanya termasuk urusan-urusan dunia?…

Mampukah akhi menjual diri semata-mata karena Islam?..

Mampukah akhi berkorban meninggalkan kelezatan dunia?…

Mampukah akhi menjadikan Islam laksana bara api….

Akhi perlu menggenggamnya agar bara itu terus menyala…

Mampukah akhi menjadi lilin yang rela membakar diri untuk Islam..

Bukannya seperti lampu pijar yang bisa di’on’kan bila perlu dan di’off’kan bila tidak….

Mampukah akhi mendengar hinaan yang bakal dilontarkan kepada anda karena perjuangan anda….

Dan…mampukah akhi menjadikan saya isteri seorang pejuang yang tidak dimanja dengan fatamorgana dunia?…

Aduh! Banyaknya syarat-syarat itu isteriku…

Namun aku menerima syarat-syarat tersebut karena aku tahu..

Jiwamu kosong dari syurga dunia…

Karena aku tahu kau mampu mengubah dunia ini dengan iman dan akhlakmu..

Bukannya kau yang diubah oleh dunia…

Isteriku..

Akhirnya jadilah engkau penolong setiaku sebagai nakhoda mengemudi bahtera kehidupan kita…

Susah senang kita tempuh bersama…

Aku terharu dengan segala kebaikanmu…

Kau jaga akhlakmu…

Kau pelihara maruahmu selaku muslimah…

Kau tak pernah mengeluh apabila sering ditinggalkan demi tugasku menegakkan Islam ke persada agung….

Kau jua sanggup mengekang mata menungguku sambil memberikan aku suatu senyuman terindah di ambang pintu tatkala aku pulang lewat malam….

Malah kau seringkali meniupkan semangat untuk aku terus tsabat di pentas perjuangan ini….

Kau tabur bunga-bunga jihad walaupun kita masih jauh dari keharuman kemenangan…

Isteriku..

Tangkasnya engkau selaku isteri…

Biarpun kau jua sibuk bersama mengorbankan tenaga dalam perjuanganku ini..

Kau jaga relasi kita dengan indahnya…

Kau siraminya dengan wangian cinta dan kasih sayang….

Kau tak pernah menjadikan kesibukanmu itu untuk kau lari dari amanahmu meskipun jadualmu padat dengan agenda-agenda bersama masyarakat dan kaum sejenismu….

Cekalnya engkau mendidik anak-anak…

Kau kenalkan mereka dengan Allah, Rasul saw, para sahabat yang mulia serta para

pejuang Islam…

Kau titipkan semangat mereka sebagai generasi pelapis jundullah…

Kau asuh mereka hidup dengan Al Quran…

Malah kau temani mereka mengulangkaji pelajaran dikala menjelang imtihan…

Isteriku…

Tangan yang mengayun buaian dapat mengguncang dunia…

Kau beri didikan dua generasi sekaligus, generasi kini dan generasi kan datang

Suamimu dan anak-anakmu dengan MAHABBAH

….WAHAI ISTERIKU….


.............................................................


SAJAK SAYYID QUTUB

Ya Allah,
Jika aku jatuh Cinta
Cintakanlah aku pada seseorang yang
melabuhkan cintanya pada–Mu
Agar bertambah kekuatanku untuk mencintai–Mu

Ya … Muhaimin,
Jika aku jatuh Cinta
Jagalah cintaku padanya agar tidak
melebihi cintaku pada–Mu

Ya … Allah,
Jika aku jatuh hati
Izinkanlah aku menyentuh hati seseorang
yang hatinya tertaut pada–Mu
Agar tidak terjatuh aku dalam jurang cinta semu

Ya … Rabbana,
Jika aku jatuh Hati
Jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling pada hati–Mu

Ya … Rabbul Izzati,
Jika aku Rindu
Rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan–Mu
Dan jagalah rinduku padanya agar tidak lalai aku merindukan syurga–Mu

Ya … Allah, Jika aku menikmati cinta kekasih–Mu
Janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya
bermunajat di sepertiga malam terakhir–Mu

Ya … Allah,
Jika aku jatuh hati pada kekasih–Mu
Jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam
perjalanan panjang menyeru manusia pada–Mu

Ya … Allah,
Jika kau halalkan aku merindui kekasih–Mu
Jangan biarkan aku melampui batas sehingga melupakan
aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepada–Mu

Ya … Allah,
Engkau mengetahui bahwa hati–hati ini
Telah berhimpun dalam cinta pada–Mu,
Telah berjumpa pada taat pada–Mu
Telah bersatu dalam dakwah pada–Mu
Telah berpadu dalam membela syariat–Mu

Kukuhkanlah Ya Allah ikatannya,
kekalkanlah cintanya..

Tunjukilah jalan–jalannya,
penuhilah hati–hati ini dengan Nur–Mu yang tiada pernah pudar.
Lapangkanlah dada–dada kami dengan limpahan keimanan kepada–Mu dan keindahan bertawakal di jalan-Mu...


(Ya Allah kabulkan permintaan kami ini..)

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Wednesday, May 19, 2010

AGENDA YAHUDI

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Sewaktu melihat kembali emel-emel yang belum terbaca, terbuka emel daripada kekanda suatu ketika dahulu. Maklumat ini pernah terbaca di blog holywarefairy dulu (yang sekarang telah dispam). Sekadar peringatan bersama.


Kehebatan dan kebijaksanaan Yahudi

Kata-katanya ini adalah bertepatan dengan hadis Rasullulah:
"Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu.. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutnya dalam perkara-perkara kecil."

Antara 'barangan mereka' yang telah dijadikan ikutan oleh kebanyakan dari kita.

1. Kita diajar dalam buku biologi, buku pemakanan (kajian dan terbitan para kafir ni) bahawa kalau nak dapat vitamin B dan kalau nak tambah darah kita kena makan hati haiwan dan hati ayam. tetapi sebenarnya Nabi kita tidak menggalakkan pemakanan organ dalaman. Nak ikut kafir ke nak ikut nabi kita? Sebenarnya makan hati ayam dapat melembabkan otak kita sbb hati merupakan organ dimana semua toksin akan dikumpulkan dan dineutralkan. so kepekatan toksin adalah tinggi di hati ayam. makanlah kita toksin tersebut serta bengaplah otak kita umat Islam sebab percaya buku sains keluaran kafir ini.

2. Kita diajar dalam sains bahawa kopi tidak bagus untuk kesihatan. Namun sebenarnya kopi adalah antara minuman kegemaran Nabi kita selain susu dan madu. Cuba tengok Yahudi, mereka minum kopi, Starbuck. Profesor di UK yang Yahudi semua ada segelas kopi dit tangan mereka.

3. Kita diajar memakan kambing tinggi kolesterol, namun kambing juga adalah makanan Nabi kita. Seolah-olah buku sains ni nak merendahkan pemakanan Nabi kita. Sebenarnya daging kambing adalah daging paling kurang kolesterol.

4. Kita diajar bahawa makan McDonalds adalah bagus, namun sebenarnya McDonalds adalah makanan yang sangat tinggi MSG dan kolesterolnya dan paling banyak lemak tepu trans.



(gambar hiasan)
5. Menggalakkan kita minum dan makan makanan yang langsung tak berkhasiat , contohnya coke dan maggi . Coke tu sangatlah beracun, pastu sangat tidak bagus untuk kesihatan (gula tinggi, berasid, pH dalam lingkungan 3.5, ada racun tersembunyi) . Dan para Melayu kita juga yang ketagih minum.

6 . Mengwar-warkan kebaikan minum soya (sebab USA merupakan pengeluar soya terbesar), namun sebenarnya soya dapat melemahkan kejantanan lelaki dan mengurangkan kesuburan lelaki dan perempuan. selain itu juga soya dapat meningkatkan risiko kanser payudara, kanser ovari, kanser prostat, serta melemahkan otak dan tulang sbb dalam soya ada hormon estrogen yang sama dgn estrogen kat wanita. pastu soya ada phytic acd yang membuatkan penyerapan kalsium, magnesium dan zinc yang penting untuk badan kita terjejas

7. Diprogramkan untuk memulakan langkah dengan kaki kiri. Contoh yang paling senang ialah semasa kawat (askar, polis, pasukan beruniform, perbarisan di sekolah). Sedangkan kita disunatkan mula dengan kaki kanan.




والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Monday, May 17, 2010

Doa Rabitah

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah, setelah sekian lama tidak mengupdate blog, ana cuba melapangkan sedikit masa untuk memuatkan suatu yang wajar kita amalkan iaitu doa rabitah. Cuma kali ini ana meletakkan dalam versi yang telah didendangkan dengan alunan nasyid, yang disampaikan oleh kumpulan izatul Islam (mereka yang menyanyikan soundtrack filem sang murabbi). Semoga Allah menyentuh hati-hati kita dengan taqwa kepadanya. Sama-sama kita hayati dan amalkan doa ini.

Ana melihat doa ini sangat penting bagi kita sekarang kerana umat Islam sekarang nampaknya cenderung untuk berpecah-belah dan mengamalkan hidup nafsi nafsi (pentingkan diri sendiri, aku aku engkau engkau).

Teringat kata-kata yang dinaqalkan oleh Ustaz Hasan Basri (exco bkan kedah) yang menggambarkan ukhuwah: "Ana anta, wa anta ana. Mali maluka, wa maluka mali" --> maksudnya: Aku adalah kamu dan kamu adalah aku. Hartaku adalah hartamu dan hartamu adalah hartaku. Apa yang ingin ana sampaikan melalui kata-kata ini sudahkah ukhuwah yang terbina antara sahabat-sahabat seperjuangan dirasakan sebegitu rupa sehinggakan segala yang kita punya kita kongsikan bersama sahabat yang lain. Tepuk dada tanyalah iman (peringatan buat diri sendiri juga).

p/s: untuk cari yang versi bahasa arab boleh buka ma'thurat yang disusun oleh Imam As-Syahid Hassan Al-Banna. Dan tidak lupa, lagu ini dedikasi khas buat adik beradik Ribathul Mahabbah. Anda semua tetap dihatiku.


Doa Rabithah
Album :
Munsyid : Izzatul Islam
http://liriknasyid.com


Sesungguhnya Engkau tahu
bahwa hati ini telah berpadu
berhimpun dalam naungan cintaMu
bertemu dalam ketaatan
bersatu dalam perjuangan
menegakkan syariat dalam kehidupan

Kuatkanlah ikatannya
kekalkanlah cintanya
tunjukilah jalan-jalannya
terangilah dengan cahayamu
yang tiada pernah padam
Ya Rabbi bimbinglah kami

Lapangkanlah dada kami
dengan karunia iman
dan indahnya tawakal padaMu
hidupkan dengan ma'rifatMu
matikan dalam syahid di jalan Mu
Engkaulah pelindung dan pembela




والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Monday, April 19, 2010

5 Jamadil Awwal 1410H- genap 21 tahun

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah dipanjatkan penuh kesyukuran dan kerendahan diri, dengan rahmat kasih sayang Allah ana masih menghirup oksigen di bumi yang bakal musnah suatu hari nanti. Selawat dan salam ke atas penghulu segala nabi yang sering dipuji-puji dan disebut dalam setiap helaan kalimah syahadah juga diwaktu lapang bagi orang-orang yang takut akan Allah s.w.t., juga buat para nabi terdahulu, sahabat-sahabat Rasulullah Muhammad s.a.w. dan ahli keluarga baginda, para wali Allah, orang-orang soleh, dan pengikut-pengikut yang membenarkan segala ajaran Rasulullah s.a.w. hingga hari kiamat.



Kek ini sekadar hiasan. Macam kek kahwin pun ada.

ULANG TAHUN KELAHIRAN

Kalau berdasarkan catatan tahun lepas, ana pernah meletakkan post mengenai hari lahir dalam kalendar hijri. Kali ini perkara yang sama dilakukan. Sekadar rasa syukur Allah masih memberi hidayah, taufiq..dan diharap inayah dan keredhaannya masih mengiringi hingga ke akhir hayat.

Usia dah bertambah, tapi kematangan tu belum terbina lagi. Dugaan yang mendatang seringkali membuatkan diri jatuh berkali-kali. Terkadang terasa ingin futur sahaja daripada dunia ini, namun memikirkan tanggungjawab yang tergalas, cuba sekali lagi untuk bangun membaiki diri.

Hari kematian tidak tahu bila. entahkan hari ini, entahkan esok. Harap Allah menerima segala amalan dan mengampunkan dosa kita semua.

Mujahidah muda,
tidak gentar mara,
walau bahangan ujian melanda,
kaki terus menapak ke hadapan.

Mujahidah muda,
malamnya sering berteman air mata,
mengenang sahabat sebaya,
jatuh ke lembah hina,
tanpa daya membantu mereka.

Mujahidah muda,
umpama mawar berduri,
semerbak harum mewangi,
bak pohonan semalu,
membataskan diri dengan malu
akhlak mahmudah membaluti diri,
penawar hati ayah dan ibu.

Mujahidah muda,
terkadang ujian hati melanda,
diri bijak menghadapinya,
tarbiah dari Sang Pencipta,
supaya diri tegar di saat tiada siapa.

Mujahidah muda,
selagi badan mengandung nyawa,
kalimah Allah tetap dibawa,
walau duri di sana,
kakinya melangkah mara,
dengan keyakinan Allah di sisinya.

p/s: tergesa-gesa mengejar masa. kudoakan semua sejahtera dan mendapat redha-Nya.

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Thursday, April 15, 2010

MUKTAMAR PMRAM ke 77

Gambar daripada blog ust hakimi
Cerita lanjut boleh rujuk blog beliau


السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah kerana sempat menukilkan post ini dikala masa dikengkang kesibukan mengulangkaji.

Mengulas isu muktamar PMRAM, sebenarnya ana hanya sempat mengikuti sesi petang selepas asar sahaja. Maklumlah, pergi ke kelas terlebih dahulu. Sampai sahaja di Nadi Riyadhi (tempat berlangsungnya muktamar, tempat yang sama seperti tahun lepas).

Muktamar kali ini kelihatan lebih meriah dari segi persiapan (siap ada air pancut lagi dekat depan tu), tetapi hakikat sebenarnya, ana tidak hadir sewaktu muktamar tahun lepas. Muktamar HEWI sememangnya tidak sempat dijejaki kerana quiz yang menanti keesokannya. Walauapapun, alhamdulillah Allah masih mengizikan kedua-dua muktamar berjalan lancar, setelah beberapa kali berlaku penangguhan tarikh kerana kegagalan mendapatkan tempat.

Apa yang lebih menarik, al-Fityan menyediakan karikatur semua Badan Pengurus sesi 2009-2010 yang terpilih menjadi gimik perasmian disamping memotong kek bercorak PMRAM

PERWAKILAN

Syabas kepada perwakilan PMRAM yang menjadi perwakilan terbaik. Walauapapun bukan gelaran yang diinginkan, tetapi komitmen dan prestasi pernglibatan dengan PMRAM sepanjang tahun yang lebih utama. Kekurangan tenaga penggerak terkadang menjadi masalah utama. Yang lebih besar, masalah ukhuwah yang belum mantap antara ahli BKAN yang berlainan.

Terkadang menjadi persaingan untuk menaikkan BKAN sendiri. Ada juga masalah susah bekerjasama jika tidak senegeri. Sepanjang penglibatan dengan PMRAM yang ana dapat ialah mengenali sahabat yang belum pernah kenal itu ada. Walaubagaimanapun keutuhan ukhuwah yang terbina masih belum kukuh. Hanya di program sahaja berukhuwah. Terkadang bila selisih tepi jalan, masalah pemakaian niqab kadang menghalang juga. (Tambah-tambah suara ana yang perlahan menyukarkan proses bertegur sapa dan memberi salam. Hanya Allah yang tahu).

KES HISBAH

Ana tidak sempat mendengar ketika usul berkenaan hisbah dibentang kerana menyibuk di gerai Unit Penerbitan dan Penerangan (gerai al-fityancomics dan kelap). Mendengar cakap-cakap orang, sememangnya hakikat sekarang kes hisbah menjadi-jadi. Punca utama kelemahan individu muslim itu sendiri. Sememangnya biasa berlaku, bila kuantiti ramai kualiti menurun. Walaubagaimanapun, kita harus berusaha menegah. Ana tertarik dengan ulasan blog ini mengenai hisbah. Sekecil-kecil kes hisbah ialah solat fardhu yang diabaikan. Yang besar-besar, serahkan kepada ajk hisbah. Tetapi yang kecil-kecil ini, kita sebagai daie merangkap mata-mata hisbah perlu memainkan peranan.

KALAM AKHIR PRESIDEN

Perkara yang bermakna ialah amanat seseorang sebelum meninggalkan kita. Ana terharu saat mendengar amanat Presiden Ustaz Muiz (sekarang mantan sudah), terutama bila dia menyatakan beliau terpaksa meninggalkan isteri di tanah air demi menjaga penumpuan terhadap PMRAM. Lebih mengharukan bila beliau menyatakan beliau telah cuba untuk berlembut sehabis mungkin kerana sifat asalnya adalah seorang yang tegas. Semoga Allah memberi kekuatan kepada ustaz meneruskan perjuangan di tanah yang dipijak dan di langit yang dijunjung (terutama di malaysia).

Beliau juga mengingatkan kepada perwakilan, sebagai pemimpin, menepati masa yang diberikan untuk bercakap adalah penting. Selain itu, beliau turut menyatakan, pemimpin adalah orang yang sentiasa mendengar dan bekerja, bukan bercakap dan mengarah sahaja.

Tidak lupa laungan menggantikan takbir, yang disepakati iaitu "Kita PMRAM!" beberapa kali bergema sepanjang berlangsungnya muktamar. Sebelum ini ana hanya sempat menghadiri mesyuarat agung tahunan (MAT atau AGM dalam englishnya) yang biasa sahaja. PERKEMAT dahulu pun tidak sempat menanti. Amat jauh berbeza dengan MAT perubatan baru-baru ini. Perbahasan usul sangat hangat dan berebut-rebut untuk pembahas membahas. Kemungkinan ahli yang mantap itu ramai. Baru ana sedar, kebanyakan kita amat mantap berbahas.

PMRAM 80 TAHUN


Sebelum berlangsungnya muktamar, solat hajat didahulukan di rumah Badan Kebajikan Anak Negeri (BKAN) bersempena ulang tahun PMRAM yang ke-80 [yang ana ikuti di rumah kelantan baru]. Sudah hampir mencecah jubli intan PMRAM rupanya. Semoga PMRAM kekal teguh mempertahankan kesatuan ahli.

KITA PMRAM!!!

p/s: kekurangan sumber gambar. maaf. Memandangkan kamera sendiri tidak dibawa dan larangan mengambil gambar di persidangan melaikan PMC. Sebenarnya banyak lagi perkara yang boleh diulas, tetapi ana sudah kehilangan punca. Pelajaran menanti untuk diulangi. Salam Satu fikrah Satu Amal. Salam Perjuangan Islam.

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Monday, April 12, 2010

MUKTAMAR PMRAM


السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Hari ini 13 april 2010 ialah muktamar PMRAM.
Berita selanjutnya akan di update nanti, insyaALLAH.
Jom meriahkan!!

p/s: jangan lupa singgah ke gerai al-Fityan. Sirius|Sinis|Santai.
والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Thursday, April 1, 2010

SOM TAM dan KEK COKLAT

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Apa Khabar semua? Harap sahabat semua sihat. Belakangan ini, ana memang tidak tertaip post blog yang baru kerana gagal menguruskan masa dengan secekap mungkin. Walaubagaimanapun hari ini ana gagahi jua diri ini untuk berkongsi dua resepi. (Ceh, pakai uniform chef plak kali ni)


Resepi ini nampak biasa, tapi hakikatnya masih ramai yang tidak mengetahui cara membuatnya.
Baiklah puan-puan, resepi pertama kali ini ialah kek made in mesir (hanya sesuai dibuat di bumi mesir kerana tidak pernah mencuba di buat di permukaan bumi yang lain).
.
Kek Coklat ini terdapat dua mazhab(ceh, macam khilaf fiqh pula!) dalam cara menyediakan adunannya.

RESEPI 1
4 biji telur
1 cawan minyak
1 cawan susu segar
1 cawan air panas
2 cawan tepung gandum
1 stgh cawan gula
1 stgh cawan serbuk koko
1 paket serbuk penaik
2 paket vanilla




Cara membuat:
1. Asingkan putih telur daripada kuning telur. Kepuk putih telur sehingga kembang. Cara mengetahui putih telur itu kembang-apabila kita angkat adunan dgn sudu, dia melekat pada sudu itu. Kemudian campur kuning telur ke dalam putih telur.
2. Disebabkan ana simple sahaja orangnya, maka bahan-bahan lain tiada susunan yang teratur. Namun harus diingat, perkara yang paling akhir yang perlu diletak ialah gandum.
3. Masak atas dapur ataupun dalam ketuhar.

RESEPI 2
2 biji telur
1 cwn minyak
1 cwn air panas
1 cwn susu
2 cwn tepung gandum
2 cwn gula
1 cwn serbuk koko
2 paket vanilla
sedikit baking powder
sedikit soda bikarbonat(kalau tiada, letak setengah paket baking powder)


1.Pecahkan telur, kacau sehingga kuning telur agak bercampur dengan putih telur. Campur bersama minyak, susu dan air panas. Ketepikan bahan.(Bahan basah)
2. Campur tepung gandum, serbuk koko, vanilla, baking powder dan soda bikarbonat. Kemudian ayak bahan. setelah diayak, masukkan gula, gaul. (Bahan Kering)
3. Campurkan kedua-dua campuran Bahan Basah dan Bahan Kering. Kacau sehingga bahan sebati sahaja. Kemudian bakar seperti resepi 1




Bahan-bahan
Betik kekuningan tapi masih putik (diganti dengan lobak merah bagi kami yang di mesir)
udang kering
kacang tanah
gula melaka
garam
limau nipis
kicap ikan (kalau ada, pastikan yang betul-betul halal)
bawang putih
kacang panjang atau kacang buncis
tomato
lada

Sebagaimana nama seperti itu kita kena buat. "Som" itu maksudnya limau, bermakna masam. Manakala "tam" maksudnya tumbuk. Jadi, senang sahaja caranya. Ptong semua bahan. Betik diparut. Yang lain potong mengikut kesesuaian. Mula-mula, tumbuk sepotong bawang putih (sangat-sangat sedikit kerana sekadar mahu rasa sahaja), kemudian masukkan gula melaka (kalau di thailan, guna manisan padi-baru kaw), sedikit garam. kemudian masukkan bahan-bahan lain sesuka hati kita, sehingga cukup rasa.. asalkan semua bahan kita tumbuk dengan lesung. Gaul kesemuanya. Kemudian perah asam limau sehingga cukup rasa. Andai kurang masam, manis dan masin, pandai-padailah alter sendiri ya? Selamat Mencuba!!

(gambar dia atas adalah hasil air tangan pemilik blog. Sedap!)

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Monday, February 15, 2010

Malang tidak pernah berbau...Namun asapnya masih berbau

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah, pujian bagi Allah, yang menciptakan segalanya penuh kebijaksanaan yang tidak tercapai oleh akal manusia yang terbatas ini, selawat dan salam buat kekasih Ilahi, Nabi Muhammad s.a.w, para sahabat dan ahli keluarga baginda yang direshai Allah semua mereka.

Setiap berlaku ada hikmah, segala yang tersirat tidak dapat disuratkan kecuali mengambil masa sedikit untuk merenung kembali dan menghitung diri sendiri. Semalam, baru sahaja ana membelek berita di blog sahabat ana tentang kebakaran di rumah kedah baru.

Kuasa Allah, pagi ini berlaku sesuatu yang diluar jangkaan. kebakaran kecil di dapur rumah ana. Pepatah melayu, malang tidak berbau. Ana menambah, kalau berbau tidaklah dinamakan ujian. Pagi ini, sewaktu matahari merangkak menampakkan dirinya di ufuk timur, kekecohan berlaku. saat semua menyantaikan diri setelah kepenatan malam sebelumnya(dengan pelbagai alasan), ana dikejutkan dengan suara kakak yang memanggil nama ahli bait ana. Kerana terlampau letih, ana tidak mengendahkan suara itu. Tiba-tiba mereka mengetuk bilik ana(bilik sementara-berdekatan dengan dapur) mengarahkan supaya keluar.

Ana dengan perlahan melangkah keluar, menjadi panik melihat kepulan asap hitam. Apa yang berlaku? melihat ke ruang dapur, api sedang marak memakan almari kayu bersebelahan dengan dapur. Masya-Allah! Astaghfirullah! Kenapa ni? Terlampau panik, ana keliru apa yang patut dibuat lantas membekukan diri. Mereka yang diberi ilham oleh Allah, mengambil lihaf, dibasahkan dan mencampaknya ke atas api tersebut. Ahli bait yang baru, dengan berani masuk ke dapur (walaupun dilarang oleh kakak-dia terlampau panik). Ana nampak sesuatu yang harus dibuat, buka pintu biarkan asap keluar. Namun entah kenapa perasaan gentar terlalu menguasai diri lantas mendiamkan diri sahaja. Ketua rumah kami menelefon ustaz supaya datang menolong.

Kakak yang menumpang rumah kami turun ke bawah mengetuk pintu rumah ustaz (dengan keadaan bertudungkan selimut). Kekalutan berlaku, saat ustaz ingin masuk ke rumah, ahli bait yang baru itu jatuh pengsan(kekurangan oksigen akibat asap dan terlampau panik). Pertolongan yang ana mampu buat ialah mengusung dia masuk ke bilik. Kami semua (akhawat penghuni rumah) di arahkan turun. Semua penghuni bangunan menyerbu rumah kami, membantu.

Kedengaran pelbagai suara. "Mayyah! Air!" dan sebagainya. Ana tetap senyap. turun dalam keadaan malu-malu (kerana tidak sempat mengambil niqab). duduk di bawah tetapi segan untuk keluar daripada imarah. Setelah api terpadam, ana kembali ke atas, mengambil telefon kerana bimbang berlaku kecurian (memandangkan arab keluar masuk dengan bebas). Alhamdulillah, semua barang di dalam rumah tidak hilang. Cuma yang terbakar sahaja yang tidak dapat diselamatkan.

Setiap yang berlaku ada hikmahnya. InsyaALLAH. Mungkin ini teguran Allah supaya lebih menambahkan kesyukuran yang tidak pernah cukup.


Tempat yang berwarna hitam teruk itulah tempat kebakaran

Kak wa gigih mencuci bahagian atas. Thanks kakak2.





Teknik mengeringkan plug

syiling dah kelabu akibat asap..tidak seputih dulu

Alhamdulillah dah cuci

Kettle kesayangan yang turut terkena tempias ( T_T)

barang yang terselamat. Dihadapan bilik sementaraku.

Barang dapur bertamu di ruang tamu

Rak cair di bahagian hadapan akibat api.

p/s: tiada gambar sewaktu kejadian. bomba turut datang, tetapi setelah api terpadam. bomba mesir ni memang slow ke?

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Saturday, February 13, 2010

Jangan Lupa Sirah (Sejarah)

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم


Manusia kadang-kadang bila menerima dugaan daripada Sang Pencipta, mengeluh, menyangka dugaan yang diterimanya adalah perkara yang terberat di dunia. Namun kebanyakan lupa akan perjuangan Murabbi Mu'allim kita yang pertama, Rasulullah s.a.w. yang terlalu perit. Kita hanya menghadapi secebis cuma.

Manusia, sememangnya dicipta sebagai si pelupa, sesuai dengan namanya, yang di dalam bahasa arab berasal daripada perkataan 'nasia' iaitu lupa. Lalu penjadi 'annaas' bermaksud pelupa. Macam mana nak atasi lupa? Allah dah sebut dalam al-Quran, banyak tempat. Dalam surah Al-'Asr ayat 3-"Dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran"-(supaya kita tidak rugi~merujuk ayat sebelumnya). Dalam surah Az-Zaariyat ayat 55 -"Dan berilah peringatan kerana peringatan itu memanfaatkan orang-orang yang beriman".

KISAH BERMOTIVASI

Kisah perjuangan Rasulullah s.a.w. dan sahabat juga alim ulama' serta para cendikiawan Islam perlu kita rujuk kembali, sebagai satu suntikan semangat.
Jika kita merasa berat dengan bebanan yang Allah beri ingatlah bahawa Rasulullah dan para sahabat lebih berat menerima ujian. Jika terasa lemah, kembali kepada kisah kegemilangan Islam, supaya kita dapat mencontohi mereka. Antara yang wajar pemuda pemudi contohi ialah Sultan Muhammad al-Fateh yang Rasulullah s.a.w memuji kehebatan Sultan dan bala tenteranya. Tertarik untuk menyebut kisah sultan Muhammad setelah seharian menatap blog mantan setiausaha agung GAMIS juga setelah mendengar pembentangan ust hasrizal ketika summer camp IPIJ 2008. (Yang penting untuk berjaya contohi burning desire yang ada dalam diri baginda sultan~begitu susah untuk ada dalam diri ana)


PENYEMBUNYIAN SEJARAH

Ana tidak tahu adakah perkara ini agak kasar atau ana yang terlepas pandang, kerana sepanjang belajar tentang sirah Rasulullah s.a.w. tidak banyak kisah yahudi di zaman Rasulullah s.a.w. Sekadar tahu nama-nama bangsa mereka sahaja. Adakah ia dirahsiakan? Pertama kali dengar pasal peperangan khaibar, bukan kerana terdapat dalam teks di sekolah. Adakah ana terlepas pandang? Kalau ana salah sila betulkan. Ketika menyinggah-nyinggah di pelbagai jenis blog, suka ana kongsikan cerita yahudi yang Rasulullah sindir sebagai kera.

Perang khaibar sendiri, ana tidak banyak mengetahui. Cuma ana terbaca dalam buku apabila mencari maklumat tentang bulan muharram (atau 10 muharram~tidak ingat).

KESIMPULAN

Nampaknya pengamatan ana terhadap sejarah masih rendah. Perlu pertingkatkan lagi(hakikat:tidak meminati subjek sejarah suatu masa dahulu). Perlu banyak kajian dan menghayati kisah perjuangan mereka. Membentuk diri menjadi muslimah mukminah, banyak cabaran. Namun ia semua pasti ada tuaian di akhirat, insyaALLAH. Hidup untuk akhirat amat indah andai cinta Allah mengiringi.

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Wednesday, February 3, 2010

Seindah Mawar Berduri




السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah hari ini Allah memberikan taufiq kepada ana untuk meneruskan nukilan di laman serba dhaif ini. Membaca tajuk ini, rata-rata pasti dapat meneka apa yang ingin ana perkatakan. Tambahan pula ana sering menyebut-nyebut perkara ini di yahoo messanger juga facebook kebelakangan ini. Namun ana ingin dahulukan dengan menyatakan bahawa ana bukanlah orang yang ahli untuk memperkatakan tentang ini.

Istilah ini mula ana kenali tatkala membaca novel kak Fatimah Syarha,"Seindah Mawar Berduri"(ada dalam versi pdf di internet). Novel yang cukup mantap sebagai panduan bercinta menurut Islam. Tidak cukup dengan novel itu, beliau menyertakan kesinambungan dalam "Tautan Hati" ketika usia mencecah lewat belasan.

Sememangnya gambaran yang diberi di dalam kedua novel ini terlalu sempurna. Tapi kita perlu tahu itu yang benar. Novel yang memberi ilmu. Namun jangan pula kita dibuaikan dengan keindahan novel itu kerana cabaran yang Allah akan beri adalah sangat kuat. Jadikan ia sebagai panduan dan teladan. Jangan hanya mengimpikan tetapi realitikan.

JODOH MENURUT ISLAM

Ana agak terkejut jika ada orang bertanya tentang ini. Jodoh menurut Islam itu, bagi ana, yakinlah bahawa Allah yang menentukan jodoh itu. Jodoh itu rahsia Allah. Tiada siapa yang dapat pastikan. Sehinggakan orang berkahwin ada yang bercerai kerana bukanlah jdoh yang termaktub di Luh Mahfuz. Seingat ana ada 3 perkara yang Allah telah tetapkan untuk setiap manusia. Manusia hanya dapat berdoa supaya dicepatkan atau dilambatkan sahaja. Yang ana ingat cuma Mati dan Jodoh. Andai ada sesiapa tahu boleh tambahkan di komen. Cuma yang penting kita perlu yakin, apa yang Allah tetapkan untuk kita adalah yang terbaik untuk kita.

CARA MENKHITBAH ATAU MELAMAR

Bagaimana untuk melamar gadis itu? Ana bukanlah orang yang arif. Tiada rujukan hadith atau kitab ulama'. Apa yang saya pernah diberitahu, gunakan orang tengah sebagai penyampai hasrat. Sebelum itu, risiklah juga dengan orang tengah. Bukan berkawan dahulu dengan 'si dia', kecuali dia adalah sahabat dalam kerja persatuan atau rakan sekelas. Ada manfaat jika ada orang tengah berbanding si pelamar itu sendiri berterus-terang kepada orang dilamar. Andai diterima kita tidak akan berterusan berhubung dengannya dan bertawakkal kepada Allah adakah berjaya disatukan atau tidak. Jika ditolak terhindar daripada rasa dimalukan dan dipermainkan.

Perkara yang penting dalam tempoh melamar ialah tidak berhubung kecuali terlalu penting. Rindu? Adukan kepada Allah. Bertanya khabar? Lebih baik guna orang tengah. Apa yang hendak ana tekankah ialah jangan berhubung secara langsung dengan 'si dia' kecuali ada orang mengetahui apa yang dibualkan. Maksudnya perlu dalam awasan orang ketiga. Walaupun hanya di dalam internet, kamu tetap berduaan kerana tiada siapa mengetahui apa yang dibualkan.

PERIGI CARI TIMBA

Dalam Islam tiada itilah ini. Ini hanya istilah melayu. Cuma jarang berlaku kerana si perempuan amat pemalu. Namun, jika ianya berlaku, amat molek jika diguna orang tengah. Kerana kebiasaan, perempuan mudah jatuh hati dengan lelaki apabila mengetahui kebaikan lelaki itu, tetapi lelaki bukanlah semudah itu.

KESIMPULAN

Ana terasa ana sudah kekurangan apa yang hendak diperkatakan. Maafkan ana. Namun apa yang ana hendak tekankan ialah, jangan berhubung dengan orang yang kita menyimpan hasrat secara langsung kerana ia memudaratkan hati. Begitu juga dengan sesiapa yang mudah jatuh hati, bataskan perhubungan.

Ana rasa pasti sesetengah mengatakan ana agak syadid, tidak mahu bertukar fikiran. Ketahuilah bahawa kelemahan diri yang membuatkan ana menjadi syadid. Hati ana tidak setegar dan seteguh muslimah lain, hati yang terlalu mudah terusik dengan kehadiran insan bernama lelaki. KErana takutkan Allah ana jauhi lelaki. Kerana ingin mencari cinta Allah ana cuba ketepikan cinta dunia. Walaupun sering sahaja jatuh. Cuma diharap kekuatan yang berbaki dapat digunakan untuk menjadi stimulator untuk bangun kembali. Cukup susah untuk manusia selemah ana menjadi MAWAR BERDURI kerana telah banyak kali duri itu tumpul. Tapi ana tetap berdegil untuk mengasah kembali duri itu. Yang penting hari mendatang, sejarah hanya sebagai pengajaran.

Memetik kata-kata saudara seislam ana, "Tatkala ingin mencintai manusia ajnabi, tanyalah diri sendiri sudahkan ALLAH kita cintai"

Ayuh sahabat-sahabat muslimah mukminah, kita jadikan diri seumpama MAWAR YANG BERDURI.

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

p:s/ kepada yang berkenaan, harap memahami kenapa tidak mahu dihubungi. Perempuan hanya kuat untuk mengislah perempuan. Tidak seperti lelaki, boleh mengislah lelaki dan perempuan.(Terasa entry kali ini tiada apa yang menjadi fokus. The point is pointless.)

Saturday, January 30, 2010

SELAMAT HARI LAHIR BONDA TERCINTA

tyle عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم



Ana tidak berhajat untuk menulis panjang kerana entry ini tidak akan dibaca oleh ibu ana. Sekadar ingin memperingati hari kelahiran ibu ana. Semoga Allah menthabatkan hatinya untuk terus berada di jalan Allah. 30 Januari 2010, genap usianya 61 tahun.
Sekarang berada di gombak kerana menjaga menantu yang baru bersalin minggu lepas (gambar baby di bawah). Hari-hari tuanya diisi dengan belajar bahasa syurga mengajar mengaji dan menjaga menantu yang tidak putus-putus mendapat rezeki (bersalin). Semoga Allah menguatkan semangat anakmu dalam mencari gali ilmu sebagaimana kuatnya semangatmu yang tak pernah putus=putus mengejar ilmu.



والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Sunday, January 3, 2010

Kejutan pertama

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم


Alhmadulillah setelah sekian lama blog dibiarkan terbiar, ana cuba mengaktifkan walaupun masa terpaksa dizalimi.

Tanggal 4 disember 2009, hari jumaat, agak bersejarah dalam hidup setelah sekian lama tiada peristiwa menarik melakar di minda. Hari yang di mana kenangan kelahiran diriku yang baru melangkah ke usia puluhan. Hari Jumaat, saiyyidul ayyam yang mulia. Hari diciptakan Nabi Adam a.s. Juga hari yang dinanti-nantikan akan berlaku pada hari Jumaat iaitu hari Kiamat.

Pada pagi tersebut,pada mulanya seperti biasa, tiada apa-apa yang menarik berlaku. Kala itu, ana menyangka mungkin tiada orang yang mengingati tarikh keramat tersebut. Tambahan pula perasaan tidak mengharapkan sesiapa mengingatinya membuatkan ana terasa lapang dada, tiada sebarang kesedihan menghinggapi diri.

Diminta menemani ke city star untuk membaiki telefon oleh ahli rumah, ana mengikut sahaja. Berlegar-legar mencari tempat membaiki telefon setelah tempat yang diketahui tiada tukang baikinya, menimbulkan tanda tanya, kenapa tidak pulang sahaja? Namun disimpan sahaja di dalam hati, mungkin usaha ingin mencari tempat yang diberitahu oleh salah sebuah tempat yang dikunjungi.

Kemudian tetiba sahaja dia ingin ke foodcourt. Lebih menghairankan. Tetapi berbaik sangka didahulukan. Mungkin ingin membeli makanan. Setibanya kami di sana, ana terkejut melihat kelibat mereka. SUBHANALLAH, perasaan ini. Beginikah perasaan diberi kejutan yang menggembirakan? Terharu dan terasa air mata ingin menitis, tetapi sempat dihapuskan dengan gurau senda mereka. TERIMA KASIH SEMUA KERANA MENGHARGAI DIRIKU! Tidak pernah terlintas untuk diadakan sambutan di luar. Cukuplah ingatan sahaja.

Terima kasih Achik, Angah, Ateh, Uda, Adik, Kak Azma dan Kak Masyi. Terharu kerana ini adalah suprise yang pertama seumur hidup.









HARI LAHIR HARI MEMPERINGATI PENGORBANAN IBU AYAH

Teringat akan ibu, ana hantar ucapan terima kasih kepadanya. Walaupun dia terlupa akan hari lahir ana, ana yakin ingatan doa buat anaknya tidak pernah putus. Jika dapat ditayang kembali saat kelahiran ana, ingin ana saksikan betapa peritnya ibu ana melahirkan ana. Satu pengorbanan yang tiada tolok bandingnya. Betapa sabarnya seorang ibu membesarkan anaknya yang penuh kerenah ini. Betapa besarnya jasa ayah yang membanting tulang mencari rezeki untuk diberikan kepada anaknya. Setiap kali memikirkan semua itu, hati yang dipenuhi dengan setitis iman(walaupun hanya senipis epidermis bawang) pasti bergenang air mata. Jasa yang tidak dapat dibalas, juga tidak minta dibalas.

Apabila dihisab kembali perjalanan hidup yang mungkin tidak seindah wanita solehah yang lain, terlalu banyak jatuh bangun, ana tetap bersyukur kerana masih dipilih oleh Allah untuk merasai nikmat Iman dan Islam. Cuma terkadang cemburu melihat wanita lain yang mempunyai lebih banyak kelebihan sejak dari kecil.

Walaupun bukan berlatar belakangkan sekolah agama di awal usia, alhamdulillah Allah memberi nikmat kesedaran yang menebal. Nikmat hidayah yang tidak semua dapat. Nikmat taufiq yang tidak semua peroleh. Namun jika dinilai usaha mempertingkatkan amal ibadah, masih jauh rendah berbanding nikmat yang diberi. Allahuakbar! Betapa aku kurang bersyukur.

Semoga ALLAH menetapkan iman kita kesemua. Ayuh kita bersaing dalam meningkatkan pengabdian kepada ALLAH. Siiru ala barakatillah.

p/s: THANK YOU FOR THOSE WHO WISH ME...AND ALSO FOR THOSE WHO REMIND ME ABOUT THE DEATH..

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته