Tuesday, November 24, 2009

Penyakit M.A.L.A.S menyerang...

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
بسم الله الرحمن الرحيم

Dalam banyak-banyak penyakit, ana paling gerun penyakit malas dan penyakit putus asa. Andai dijangkiti penyakit ini memang lingkup hidup ni. Boleh tutup kutub dan menunggu masa untuk menamatkan riwayat hidup. Dahsyat sangat ke penyakit ini?

BAHANA MALAS

Malas ni terlalu negatif untuk disebut sehinggakan sesetengah kelompok manusia menetapkan denda beberapa sen kerana menyebut perkataan 'MALAS'. Kenapa? Kerana dari mulut itu, terus meresap ke hati. Walaupun hakikat mulut melafazkan apa yang ada di hati.

Dengan Malas ini juga, anak-anak muda zaman sekarang lebih suka melepak dan membuang masa. Juga dengan malas hidup akan lesu dan Islam tidak akan bergerak. Ekonomi tidak berjalan dan dunia akan musnah. Bahana malas ini amat besar.

Andai kita malas, sedar atau tak biasanya malas itu apabila melakukan perkara kebaikan dan berfaedah, tetapi rajin pula untuk melakukan perkara negatif tidak berfaedah malah menambah dosa. Jadi, mahu atau tak malas itu pada sesetengah perkara sahaja. Yang selalu kita dengar ialah malas belajar, malas baca buku, malas memasak, tetapi rajin main game, rajin menonton TV dan rajin untuk makan.

PUNCA MALAS

Tidak perlu sebenarnya untuk diterangkan apa punca utama. Sudah pasti jawabannya nafsu dan bisikan syaitan yang hanya inginkan kesenangan dan keseronokan tanpa perlu bersusah payah.

Tambahan pula zaman sekarang kita dihidangkan dengan kemewahan dan segala kemudahan. Oleh kerana itu kita cenderung untuk malas berbanding rajin kecuali perkara-perkara yang menguntungkan seperti makan, membeli dansebagainya.

CARA ATASI

Di dalam doa-doa ma'thurat terkandung suatu doa yang memohon perlindungan daripada perasaan malas. Maaf kerana tidak dapat dilampirkan kerana ana tiada terjemahan lengkap. Doa ini seringkali kita lafazkan sebenarnya.

Selain itu ingat kembali tujuan hidup kita. Apa matlamat sebenar. cuba mujahadah dengan perasaan tersebut. Percaya bahawa ganjaran Allah sentiasa menanti.
"Berjuang itu pahit
kerana syurga itu manis
Bukan sedikit mahar yang perlu dibayar
bukan sedikit perih yang ditagih"

Selain itu semangat yang tinggi juga dapat atasi perasaan malas. Sentiasalah refresh dan charge semangat supaya dapat digunakan sewaktu memerlukannya. Lemah semangat malas dan putus asa merupakan kelompok yang tidak dpt pisahkan. Jadi untuk tewaskan kombinasi ini perlulah bersemangat, waja diri dan rajin. InsyaALLAH ALLAH akan permudahkan jalan menujunya. Itu yang paling utama.

Salam juang buat mereka yang menempuhi dan bakal menempuhi mid year exam. Gilirank ana lepas raya nanti..doakan ye?

والله أعلم بالصواب
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

p/s: saat ini penulis diserang perasaan malas yang menderu-deru. nasib badan...rajin pula tangan menarikan rentak di atas papan kekunci.

3 comments:

ابن عمر said...

sekejap lagi nak baca dan komen...hehe

ابن عمر said...

Terima kasih kerana taip pasal ni...semoga lepas ni tak jadi pemalas dah

Nabila H.... said...

hope so.....malas tahap ultraman dah ni..huhu